Dari Judy untuk Ed dan Lorraine Warren

Halo Mah-Pah,

Kalian apa kabar? Kenapa aku tanya kabar, karena kita udah lama gak ketemu. Sekarang aja kalian lagi di Inggris, mau ketemuan sama Valak. Dalam satu bulan bisa dihitung mataku berapa kali menatap mata kalian secara langsung. Iya, Mamah sama Papah sibuk dengan kasus hantu di luar sana. Sibuk dengan penampakan-penampakan yang bikin semua bulu merinding. Sampai-sampai kalian lupa sama aku, Judy, gadis yang udah remaja ini.

Mah-Pah, aku kangen kalian. Aku pengen bisa kayak dulu lagi ketika Mamah sama Papah gak sesibuk sekarang. Aku pengen lho mah dielus-elus rambutnya sebelum tidur. Aku juga pengen denger Papah nyanyiin lagunya Marcello Tahitoe yang judulnya “Gak kayak Mantanmu” buat aku, abisnya aku ndak suka Elvis.

Tuh kan Pah, aku sekarang udah dengerin lagu-lagu cinta, aku udah kenal cowok ganteng Pah. Aku udah bosen dengerin potong bebek angsa terus, sekarang iPodku nyetel lagu-lagunya Ello, Afgan, Vidi Aldiano, sama Thomas Djorghi. Lagunya yang Sembako Cinta bagus lho Pah, ah Papah pasti gak tahu, Papah udah gak ngerti apa-apa lagi tentang aku.

Aku tadi kaget Mah, tiba-tiba ada darah keluar, aku pikir mimisan, tapi ternyata bukan karena keluarnya dari selangkanganku. Karena Mamah susah ditelponin, jadinya aku tanya Ningrum. Kata dia aku menstruasi, berarti aku udah gede kan Mah? Aku udah bisa hamil. Semoga aku gak nikah karena kecelakaan ya Mah.

Mah, aku kemaren lusa udah seneng banget Mamah ngabisin waktu di rumah. Seneng banget liat Mamah baca Alkitab. Pasti Mamah gak tahu kan waktu itu aku lagi ngapain, aku lagi bikin gelang buat Mamah. Tadinya mau aku kasihin, eh tiba-tiba Mamah heboh ngomongin Valak. Yaudah aku buang aja gelangnya, aku kecewa.

Iya Mah-Pah, aku ngerti semua ini butuh keikhlasan. Tapi bener kata Al, El, Dul kalo “aku bukanlah Superman, aku juga bisa nangis” Walapun begitu, selalu ada doa-doa yang kupanjatkan buat Mamah sama Papah. Kalian tetap Orang Tua terbaik di antara jutaan pasang suami istri lainnya. Aku mengerti Mamah sama Papah kayak gini buat aku dan buat menolong banyak orang.

Mah-Pah, aku tidur dulu ya karena harus bangun pagi buat beres-beres rumah sebelum sekolah. Ohiya, Pak Ujang udah aku minta buat cuti aja, karena sekarang aku dianter jemput sama anak Pak Lurah. Dia suka sama aku tapi kata temen-temen dia playboy. Tenang Mah-Pah, aku gak terbuai kok karena aku tahu aku bukan boneka yang bisa dimainin gitu aja.

Yaudah deh, Mamah sama Papah baik-baik ya di sana. Jangan telat makan. Jangan lupa pake jaket. Aku berdoa semoga mamah cepet balik dan kita bisa kayak dulu lagi. Aku sayang sama Mamah Papah. Tuhan memberkati.

Yang merindukanmu,

Judy Warren

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*