Kehidupan Setelah Lulus

 

Saya udah 3 tahun lulus dari salah satu perguruan tinggi Yogyakarta dan sekarang ngadu nasib di Jakarta, mslhnya kalo ngadu ayam nanti ditangkep polisi (saya sangat mengerti basa basi ini sangatlah garing ya tuan dan nyonya).

Dulu, waktu masih kuliah sebagian kita pasti pengen banget cepet lulus dan kerja, bukan hanya karena pengen menghasilkan duit sendiri, tetapi lebih kepada mempertanggung jawabkan apa yang sudah orang tua berikan. Gambaran hebat dunia setelah lulus membuat kita lebih semangat menyelesaikan tugas-tugas di kampus. Sayang, setelah lulus barulah kita sadar bahwa ada beberapa hal yang membuat kehidupan kerja begitu tidak mengasyikan (ngomong asyiknya kayak glenn fredly pas nyanyi malaikat juga tahu ya).

Dulu kita punya waktu banyak buat main, siang, sore, malem bahkan subuh bisa digunakan buat kumpul bareng temen. Sekarang, boro-boro punya waktu main, ngabisin 3 menit bikin indomie aja masih mikir-mikir. Orang kantoran di Jakarta pada umumnya kelar kerja jam 5 sore, sampe rumah atau kos sekitar jam 6 itupun kalo gak kena macet dan tempat tinggalnya deket. Kalo rumah kamu di daerah satelit ibukota dan kena macet bisa jadi sampe rumah jam 9 malem. Lebih sedih lagi ternyata kamu gak punya rumah, musti nunggu toko tutup dulu baru kamu bisa istirahat. Kalo udah gitu kapan mau main? Weekend!!. Sebagian besar orang kantoran termasuk saya sangat menyembah akhir pekan karena hanya kepada dua hari itulah kita bisa napas lega, bisa bebas mau main gasing atau main hati. Tetapi kebanyakan kita ngabisin waktu weekend buat tidur, recharge energi untuk minggu berikutnya. Jadi tetep aja jarang main </3

Sama kayak waktu, tenaga kita juga berkurang, jadi gampang capek karena energi kita abis buat kerja dan pulang-pergi tempat kantor. Waktu kuliah energi kita berlimpah ruah, pagi jogging, siang ngemall, sore futsal, malem nongkrong adalah kegiatan yang dengan senang hati kita lakukan bahkan subuh kita masih melek buat main game. Lah sekarang, mau mandi sepulang kantor aja rasanya berat banget, tapi gak akan berat kalo mandinya bareng kartika putri.

Bekerja memaksa kita untuk pintar dalam mengatur finansial karena udah gak bisa lagi seenaknya minta duit ke orang tua, malu. Harus dikurangi juga beli barang yang gak sesuai kebutuhan, misalnya beli tas padahal kamu udah punya banyak banget di lemari, beli dress padahal makenya cuma buat kondangan setahun sekali, beli 2 tiket nonton tapi nontonnya sendirian. Hindari juga alasan-alasan gak logis dalam membeli barang :

1. Lucu

“ih, lucu banget tasnya” , “ih lucu banget sepatunya” , “ih, pupuk kandangnya lucu banget”. Ya gitu deh, cewek suka banget beli barang karena (menurut mereka) lucu, gak ngerti lucu di sebelah mana. Kurang-kuranginlah.

2. Aku Sakit

“Aku meriang nih, pengen beli tas” , “aku flu nih, temenin beli sepatu yuk” , “aku ebola sayang, aku butuh kutang baru”. Mungkin jarang, tapi beberapa cewek bakal sembuh dari sakit ketika diajak shopping.

3. Trend

Beberapa dari kita membeli barang yang gak kita butuhin cuma karena lagi trend, biasanya sih handphone. Perkembangan gadget yang terus meningkat dari tahun ke tahun membuat perilaku konsumtif juga meningkat. Beberapa dari kita rela beli gadget sampe 5 juta ke atas padahal ya rata-rata cuma buat texting, foto, sama main media sosial. Bolehlah beli hp mahal tapi digunakan untuk kegiatan yang gak bisa dilakukan oleh hp sebelumnya. Misal dulu hape kamu punya kamera depan belakang, bisa selfie, sekarang kamu beli hape yang bisa buat foto rontgen. Gitu.

Yap, tenaga, waktu, dan uang adalah 3 hal yang terpengaruhi oleh status kita sebagai pekerja. Walaupun gak seasik fantasi ketika kuliah, dunia kerja harus dilewati agar semakin mendekatkan kita kepada cita-cita hampir semua manusia, menikah :))

Menjaga kesehatan, pintar mengatur waktu, pandai memanage finansial bukan hal yang mudah tetapi itu semua akan terasa ringan ketika kita berhenti mengeluh dan menikmati semua proses dalam kehidupan ini. 

-sok.banget.luh-

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*