Restu Harus Direbut – Perkenalan

Halo, nama gue Amar, panjangnya Amar Mayat. Duh maaf, belum apa-apa udah crispy. Tapi bener, nama gue Amar, 29 tahun, karyawan swasta di salah satu perusahaan di Jakarta. Selain sibuk kerja, belakangan gue udah mulai menghabiskan akhir pekan buat pacaran. Iya, belum lama kok, kira-kira baru 2 bulan gue jadian sama Rani, 25 tahun, karyawati swasta yang sudah 2 tahun ditinggal ibunya ke surga. Gue sama Rani beda kantor, tapi masih satu gedung.

Setelah merasakan pacaran lagi setelah 3 tahun sendiri, hidup terasa jauh lebih seru. Karena gue pelupa berat, sekarang apa-apa diingetin sama Rani. Makan, minum, napas, kedip, bahkan Rani sering ngingetin buat ngasih sedekah ke anak yatim. Ya maksudnya ke Rani sendiri, belanjain sama traktir dia makan. Untung aja Rani sederhana, gak perlu makan sushi atau restoran all you can eat. Sejauh ini makan malam termewah kami adalah Carls Jr, itu pun promo buy one get one.

Mungkin lo beranggapan hidup gue sama Rani baik-baik aja ya. Persis kayak yang gue sama Rani citrakan di media sosial. Mengupload foto berdua dengan caption romantis gemes adalah kebiasaan yang selalu kita lakukan. Sebenernya bukan pencitraan sih, karena kita emang benar-benar dalam kondisi bahagia. Cuma ada sedikit hal yang mengganggu di hubungan gue sama dia. Mmmm, gue belum boleh diijinin main ke rumah dan ketemu Bapaknya. Kata Rani, “Papa gak suka sama kamu.”

Lah gimana, gue kaget bukan main. Ketemu aja belum udah bilang gak suka. Padahal gue ramah banget sama orang tua. Gue sering bantuin ibu-ibu nyeberang di zebra cross ITC Kuningan yang padetnya kayak bubaran pasar malem. Terus nih ya, kalau gue belum ngantuk biasanya main ke pos ronda deket kosan buat main catur sama bapak-bapak. Tuh, kurang chill apa lagi gue sama orang tua. Waktu Rani ditanya, dia belum mau kasih alasan jelas kenapa Bapaknya gak suka sama gue.

Pernah ada pikiran buat menyerah, karena restu orang tua kan salah satu yang utama, tanpa restu bisa-bisa hubungan gue sama Rani gak berkah. Tetapi gue urungkan karena kata Memes “Seribu ragu yang kian menyerang, namun diriku terlanjur sayang, walau arah mata angin melawan, tapi ku bertahan dan ku berjalan.”

Atas dasar rasa sayang itulah, gue akan mencoba berusaha sebisa mungkin merebut hati Bapaknya Rani. Buat lo yang baca dan pernah mengalami hal serupa, tolong bantu kasih saran dong. Semoga di tulisan kedua nanti keadaan sudah mulai membaik. Amin

 

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*